Wall Street Merosot, Negosiasi Plafon Utang Masih Buntu

- Pewarta

Kamis, 25 Mei 2023 - 07:42 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto ilustrasi: Suasana bursa saham di Wall Street, AS/DOk

Foto ilustrasi: Suasana bursa saham di Wall Street, AS/DOk

MEDIA EMITEN Tiga indeks utama saham di Wall Street ditutup merosot pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), karena kebuntuan tentang negosiasi peningkatan plafon utang AS meningkatkan kekhawatiran akan bencana gagal bayar.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 255,59 poin atau 0,77% menjadi 32.799,92 poin. Indeks S&P 500 merosot 30,34 poin atau 0,73% menjadi 4.115,24 poin. Indeks Komposit Nasdaq turun 76,08 poin atau 0,61% menjadi ditutup pada 12.484,16 poin.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor real estat dan keuangan memimpin penurunan dengan masing-masing kehilangan 2,21% dan 1,31%. Sementara itu, sektor energi melawan tren dengan naik 0,52%.

Kurangnya kemajuan dalam meningkatkan batas utang pemerintah AS sebesar US$ 31,4 triliun menjelang tenggat waktu 1 Juni, dengan beberapa putaran pembicaraan yang tidak meyakinkan, telah membuat investor gelisah karena risiko bencana gagal bayar semakin besar.

Ketua DPR Kevin McCarthy mengatakan pada Rabu (24/5/2023) bahwa negosiator tetap berselisih tentang batas pengeluaran, dan menyalahkan rekan-rekan Demokratnya atas kebuntuan saat ini.

McCarthy juga mengatakan bahwa dia yakin kedua belah pihak di meja perundingan dapat membuat kemajuan dan mendapatkan kesepakatan untuk mencegah gagal bayar.

Investor khawatir, dan pasar saham turun sementara aset-aset safe-haven lebih tinggi, kata Kenny Fisher, analis pasar senior di OANDA, pemasok layanan perdagangan daring multi-aset.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan Rabu (24/5/2023) bahwa hampir pasti Departemen Keuangan akan kehabisan sumber daya pada awal Juni. Dia juga memperingatkan bahwa mungkin ada kesulitan finansial bahkan dengan perjanjian utang dan “kita baru melihat permulaannya.”

Investor juga mencermati risalah pertemuan Mei Federal Reserve yang dirilis pada Rabu (24/5/2023). Risalah menunjukkan para pembuat kebijakan terbelah atas apakah bank sentral harus menaikkan suku bunga lagi pada Juni, dengan beberapa dari mereka melihat perlunya kenaikan lagi sementara yang lain mengharapkan kenaikan lagi mungkin tidak diperlukan.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) memiliki kemungkinan lebih dari 30% untuk menaikkan suku bunga Fed sebesar 25 basis poin lagi pada Juni, menurut data dari CME FedWatch Tool.

Berita Terkait

Ambil Tindakan yang Lebih Defensif Terhadap Israel; Militer Republik Islam Iran Nyatakan Tak Ragu
Bertutur Kolaborasi: BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kompetensi Pekerja Migran
Wall Street Rebound, Invesor Cermati Imbal Hasil Obligasi
Wall Street Bervariasi, Dow Turun 0,2%
Wall Street Ambles Lebih dari 1%
Wall Street Rebound
Senin Pagi, Saham Asia Dibuka Bervariasi
Wall Street Turun Empat Hari Beruntun
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 15 April 2024 - 15:50 WIB

Ambil Tindakan yang Lebih Defensif Terhadap Israel; Militer Republik Islam Iran Nyatakan Tak Ragu

Kamis, 21 Desember 2023 - 21:58 WIB

Bertutur Kolaborasi: BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kompetensi Pekerja Migran

Jumat, 29 September 2023 - 08:01 WIB

Wall Street Rebound, Invesor Cermati Imbal Hasil Obligasi

Kamis, 28 September 2023 - 11:21 WIB

Wall Street Bervariasi, Dow Turun 0,2%

Rabu, 27 September 2023 - 08:01 WIB

Wall Street Ambles Lebih dari 1%

Selasa, 26 September 2023 - 08:06 WIB

Wall Street Rebound

Senin, 25 September 2023 - 08:37 WIB

Senin Pagi, Saham Asia Dibuka Bervariasi

Sabtu, 23 September 2023 - 09:21 WIB

Wall Street Turun Empat Hari Beruntun

Berita Terbaru