Wall Street Melemah, Imbal Hasil Obligasi AS Naik

- Pewarta

Rabu, 6 September 2023 - 07:49 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto ilustrasi: Susana bursa saham Wall Street, AS/Dok

Foto ilustrasi: Susana bursa saham Wall Street, AS/Dok

MEDIA EMITEN – Tiga indeks saham utama di Bursa Wall Street ditutup melemah pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB). Imbal hasil obligasi AS naik menyusul kekhawatiran pertumbuhan ekonomi global.

Dow Jones Industrial Avarege kehilangan 195,74 poin (0,56%) menjadi 34.641,97, S&P 500 turun 0,42% menjadi 4.496,83, dan  komposit Nasdaq turun tipis 0,08% menjadi 14.020,95.

Sementara itu, harga minyak naik setelah Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan. Minyak berjangka West Texas Intermediate melonjak lebih 1% dan sempat diperdagangkan di atas US$ 87 per barel, mencapai level tertinggi sejak November 2022.

Saham Halliburton dan Occidental Petroleum masing-masing naik lebih 2%, sedangkan EOG Resources menguat 1,8%. Kenaikan harga minyak menekan saham-saham maskapai penerbangan dan kapal pesiar, seperti American Airlines, American Airlines, United Airlines, Delta Air Lines yang kehilangan lebih dari 2%.

Sejalan dengan itu, imbal hasil obligasi Pemerintah AS atau Treasury AS juga melonjak, sehingga membebani aset-aset berisiko, seperti pasar saham. Imbal hasil Treasury tenor 10 tahun melonjak sekitar 9 basis poin menjadi 4,27%.

Jika harga minyak naik, hal itu bisa menyebabkan inflasi,” kata Co-Chief Investment Officer Truist Advisory Services, Keith Lerner.

Hal ini, kata dia, membuat pekerjaan bank sentral AS, The Fed menjadi lebih sulit.

Area lain yang terkena dampak paling parah adalah saham-saham berkapitalisasi kecil dan menengah. S&P Small Cap 600 merosot 3%, hari terburuk sejak Februari. S&P Midcap 400 ambles sekitar 2,3%, dan Russell 2000 turun 2,1%.

Berita Terkait

Calonkan Diri Sebagai Presiden AS Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris Nyatakan Siap
Kolaborasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan JIHDO untuk Perluas Pengajaran Bahasa Jepang di Indonesia
Pertemuan Delegasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan Zensho: Peluang Kerja 120 Ribu Tenaga Indonesia di Jepang Terbuka
Ambil Tindakan yang Lebih Defensif Terhadap Israel; Militer Republik Islam Iran Nyatakan Tak Ragu
Bertutur Kolaborasi: BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kompetensi Pekerja Migran
Wall Street Rebound, Invesor Cermati Imbal Hasil Obligasi
Wall Street Bervariasi, Dow Turun 0,2%
Wall Street Ambles Lebih dari 1%
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 13:21 WIB

Calonkan Diri Sebagai Presiden AS Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris Nyatakan Siap

Jumat, 12 Juli 2024 - 14:44 WIB

Kolaborasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan JIHDO untuk Perluas Pengajaran Bahasa Jepang di Indonesia

Jumat, 12 Juli 2024 - 01:24 WIB

Pertemuan Delegasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan Zensho: Peluang Kerja 120 Ribu Tenaga Indonesia di Jepang Terbuka

Senin, 15 April 2024 - 15:50 WIB

Ambil Tindakan yang Lebih Defensif Terhadap Israel; Militer Republik Islam Iran Nyatakan Tak Ragu

Kamis, 21 Desember 2023 - 21:58 WIB

Bertutur Kolaborasi: BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kompetensi Pekerja Migran

Jumat, 29 September 2023 - 08:01 WIB

Wall Street Rebound, Invesor Cermati Imbal Hasil Obligasi

Kamis, 28 September 2023 - 11:21 WIB

Wall Street Bervariasi, Dow Turun 0,2%

Rabu, 27 September 2023 - 08:01 WIB

Wall Street Ambles Lebih dari 1%

Berita Terbaru