Wall Street Ambles Lebih dari 1%

- Pewarta

Rabu, 27 September 2023 - 08:01 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto ilustrasi: Suasana bursa saham Wall Street, AS/Dok

Foto ilustrasi: Suasana bursa saham Wall Street, AS/Dok

MEDIA EMITEN – Tiga indeks saham utama di Bursa Wall Street ambles lebih dari 1% pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), menyusul naiknya kekhawatiran terhadap keadaan ekonomi Amerika Serikat (AS).

Dow Jones anjlok 388 poin ata 1,14% menjadi 33,618.88, terburuk sejak Maret. S&P 500 turun1,47% menjadi 4,273.53, ditutup di bawah 4,300 untuk pertama kalinya sejak 9 Juni 2023. Sementara itu, Nasdaq Composite merosot 1,57% menjadi 13.063,61.

Saham Amazon turun 4%. Sebagian besar dari saham-saham teknologi berkapitalisasi besar turun setelah Komisi Perdagangan Federal mengajukan gugatan antimonopoli, dengan mengatakan bahwa pengecer online tersebut menjaga harga tetap tinggi dan merugikan pesaingnya.

Penjualan rumah baru di Agustus meleset dari ekspektasi. Rumah yang dikontrak berjumlah 675 ribu pada bulan tersebut, turun 8,7% dari bulan Juli, menurut Departemen Perdagangan. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan total 695. ribu, yang berarti penurunan 2,7% dari total Juli yang tidak direvisi.

Indeks kepercayaan konsumen Conference Board turun menjadi 103 pada bulan September, turun dari 108,7 pada bulan Agustus. Para ekonom mengantisipasi 105,5, menurut perkiraan konsensus dari Dow Jones. Indeks ekspektasi anjlok ke 73,7, di bawah tingkat yang diasosiasikan para pengamat dengan resesi.

CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon memperingatkan suku bunga mungkin perlu dinaikkan lebih lanjut untuk mengurangi inflasi, komentar yang menambah sentimen bearish pada hari Selasa.

Saham perbankan melemah, dengan SPDR S&P Regional Banking ETF (KRE) turun lebih dari 1%. Saham Wells Fargo saham turun sekitar 2%, sementara Morgan Stanley turun 1%.

Pergerakan tersebut akan menambah kerugian pasar pada September. Nasdaq Composite turun hampir 7% di bulan September, sedangkan S&P 500 dan Dow masing-masing kehilangan lebih dari 5% dan 3%.

Selain itu, The Fed memperkirakan penurunan suku bunga akan lebih sedikit pada tahun depan. Berita tersebut mendorong imbal hasil Treasury 10-tahun ke tingkat yang belum pernah terlihat sejak 2007.

Berita Terkait

Calonkan Diri Sebagai Presiden AS Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris Nyatakan Siap
Kolaborasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan JIHDO untuk Perluas Pengajaran Bahasa Jepang di Indonesia
Pertemuan Delegasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan Zensho: Peluang Kerja 120 Ribu Tenaga Indonesia di Jepang Terbuka
Ambil Tindakan yang Lebih Defensif Terhadap Israel; Militer Republik Islam Iran Nyatakan Tak Ragu
Bertutur Kolaborasi: BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kompetensi Pekerja Migran
Wall Street Rebound, Invesor Cermati Imbal Hasil Obligasi
Wall Street Bervariasi, Dow Turun 0,2%
Wall Street Rebound
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Senin, 22 Juli 2024 - 13:21 WIB

Calonkan Diri Sebagai Presiden AS Wakil Presiden Amerika Serikat Kamala Harris Nyatakan Siap

Jumat, 12 Juli 2024 - 14:44 WIB

Kolaborasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan JIHDO untuk Perluas Pengajaran Bahasa Jepang di Indonesia

Jumat, 12 Juli 2024 - 01:24 WIB

Pertemuan Delegasi BNSP, Kemnaker, & Kadin Indonesia dengan Zensho: Peluang Kerja 120 Ribu Tenaga Indonesia di Jepang Terbuka

Senin, 15 April 2024 - 15:50 WIB

Ambil Tindakan yang Lebih Defensif Terhadap Israel; Militer Republik Islam Iran Nyatakan Tak Ragu

Kamis, 21 Desember 2023 - 21:58 WIB

Bertutur Kolaborasi: BNSP dan KJRI Hongkong Bahas Peningkatan Kompetensi Pekerja Migran

Jumat, 29 September 2023 - 08:01 WIB

Wall Street Rebound, Invesor Cermati Imbal Hasil Obligasi

Kamis, 28 September 2023 - 11:21 WIB

Wall Street Bervariasi, Dow Turun 0,2%

Rabu, 27 September 2023 - 08:01 WIB

Wall Street Ambles Lebih dari 1%

Berita Terbaru