Connect with us

INFRASTRUKTUR

18-26 Mei 2020, XL Axiata (EXCL) Catat Kenaikan 25 Persen Layanan Data

Published

on

Meningkatnya trafik layanan di daerah-darah tersebut terjadi karena meningkatnya aktifitas komunikasi. (Foto : Instagram @myxl)

Mediaemiten.com, Jakarta – PT XL Axiata Tbk (EXCL) mencatat kenaikan trafik penggunaan layanan di masa seputar perayaan Hari Raya Idul Fitri 1441 H periode 18-26 Mei 2020, kenaikan trafik pada layanan data sebesar 25 persen dibandingkan hari-hari normal sebelum masa pandemi Covid-19. Sementara itu, layanan legacy SMS dan percakapan mengalami penurunan sebesar 20 persen dan 10 persen dibandingkan hari normal sebelum masa pandemi Covid-19.

Plt Chief Technology Officer XL Axiata, I Gede Darmayusa mengatakan, pola konsumsi layanan telekomunikasi dan data selama Lebaran tahun ini tidak terlepas dari situasi dan kondisi terkait keberadaan pandemi Covid -19 yang memaksa masyarakat Indonesia untuk lebih banyak berada di rumah saja. Apalagi, mudik juga dilarang, sehingga juga berpengaruh pada kebiasaan masyarakat dalam mengisi masa liburnya.

“Misalnya saja kebiasaan mengunggah foto atau video pengalaman berlibur menjadi tidak memungkinkan lagi karena lokasi wisata juga rata-rata tutup. Sebaliknya kini acara silaturahmi juga ‘sungkeman’ diganti dengan cara virtual memakai video call,” kata I Gede Darmayusa alam rilisnya Kamis (28/5/2020).

Gede menambahkan, pola penggunaan layanan telekomunikasi dan data yang terjadi selama Lebaran di tengah wabah Covid-19 sekaligus menunjukkan cara masyarakat menyesuaikan diri dengan kondisi yang new normal. Dalam hal ini, terbukti bahwa teknologi digital menjadi salah satu sarana paling penting dalam memfasilitasi masyarakat untuk mendapatkan solusi atas berbagai persoalan yang terjadi akibat dari adanya Covid-19. Karena itu, tidak mengherankan jika trafik layanan penggunaan data meningkat signifikan untuk berbagai jenis layanan, termasuk yang bersifat hiburan.

Tercatat dalam pusat monitoring XL Axiata, empat jenis layanan data yang mengalami kenaikan trafik paling tinggi selama periode lebaran dibandingkan periode hari normal sebelum pandemi Covid-19. Empat layanan tersebut diantaranya layanan layanan Instant Messaging (IM) 32%, layanan Video Call dan sejenisnya meningkat sebesar 26%, Social Network Service 22% dan layanan Streaming (game, video, music, movie) 14%. Penggunaan layanan video call mengalami kenaikan karena masyarakat memanfaatkannya untuk bersilaturahmi, sebagai pengganti tidak bisa mudik atau berkunjung langsung. Sementara itu, layanan peta atau penunjuk rute jalan seperti Google Map dan Waze tidak banyak lagi diakses seperti Lebaran tahun lalu karena saat ini mudik dan perjalanan antar daerah terlarang bagi masyarakat.

Sementara itu dari sisi lokasi, kenaikan trafik layanan tertinggi secara nasional selama periode lebaran dibandingkan hari normal sebelum masa pandemi Covid-19, berturut-turut terjadi di Jawa Timur naik sebesar 41%, Jawa Barat dan Jawa Tengah 32 persen, Sulawesi 31 persen serta Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah 20%. Kemudian untuk wilayah Jabodetabek juga mengalami peningkatan trafik layanan sebesar 7%. Meningkatnya trafik layanan di daerah-darah tersebut terjadi karena meningkatnya aktifitas komunikasi masyarakat dimana terjadi juga sejumlah pelanggan yang sudah melakukan pulang kampung sebelum periode diberlakukannya pelarangan mudik oleh pemerintah. Meningkatnya trafik layanan di wilayah Jabodetabek selama periode lebaran tahun ini juga menunjukkan bahwa banyak pelanggan di wilayah Jabodetabek yang tidak melakukan aktifitas mudik ke daerah asalnya mengikuti anjuran pemerintah. Sehingga selama periode lebaran untuk wilayah Jabodetabek ini terjadi perubahan pola, dari yang biasanya terdapat penurunan trafik layanan, maka untuk periode lebaran tahun 2020 ini mengalami kenaikan trafik.

“Seperti yang sudah kami prediksi, sebaran area terjadinya kenaikan trafik akan berubah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Kini trafik layanan naik tidak lagi di lokasi wisata atau pusat keramaian yang menjadi langganan masyarakat dalam mengisi liburan Lebaran, tetapi lebih banyak dari area pemukiman. Kenaikannya trafik dari area pemukiman ini cukup signifikan, yaitu sekitar 12% hingga 30% terjadi di beberapa Kawasan perumahan di Jabodetabek seperti Depok, Bekasi, Bintaro,” sambung Gede.

Data monitoring XL Axiata juga mencatat tingkat perpindahan pelanggan yang cukup rendah dari wilayah Jabodetabek ke provinsi lain. Data-data ini sekaligus mengkonfirmasi dampak dari larangan mudik yang diserukan pemerintah. Tercatat, terjadi penurunan yang cukup tajam untuk tingkat perpindahan pelanggan tersebut, dari tahun lalu yang mencapai 16%, menjadi hanya 6,5% di tahun ini.

Guna memastikan kesiapan jaringan dalam memenuhi kebutuhan pelanggan selama masa Lebaran tahun ini, XL Axiata telah meningkatkan kapasitas jaringan hingga 2x dibandingkan hari normal. Meski tidak ada lagi mudik, XL Axiata tetap bersiap mengantisipasi potensi lonjakan trafik yang bisa saja terjadi sewaktu-waktu. Untuk itu, prosedur pengawalan jaringan tetap dilaksanakan semaksimal mungkin. Pengerahan mobile BTS juga tetap dipersiapkan untuk memperkuat kualitas jaringan di lokasi-lokasi yang membutuhkan. (mit) #mediamelawancovid19


INFRASTRUKTUR

Masalah Investasi Telkomsel di Gojek Bukan Sekadar Transaksi Keuangan Biasa

Published

on

MEDIA EMITEN – Banyak yang menuding ulasan saya tentang potensi kerugian negara dalam kasus investasi Telkomsel ke Gojek adalah berandai-andai. Saya dianggap nyinyir dan kenyinyiran saya merusak iklim investasi.

Ada juga yang mati-matian mengklarifikasi bahwa perlu dibedakan entitas PT Telkom Tbk (TLKM) dan PT Telkomsel, seolah-olah kita semua dianggap bodoh karena tidak tahu bahwa pengendalian Telkomsel ada di tangan TLKM sebagai pemegang saham 65%.

Laporan keuangan pun terkonsolidasi. Perubahan material apapun di Telkomsel tercantum di Laporan TLKM.

Buat yang bilang ulasan saya berandai-andai, framing negatif, dugaan semata tentang kerugian negara, saya tidak ambil pusing. Sebab yang menuding saya dari seberang sana juga masih berandai-andai tentang keuntungan negara.

Masih sebatas spekulasi dan belum terjadi. Masalah spekulasi itu berbantal teori-teori yang njlimet dan terlihat wah, itu cuma soal bungkus. Masalah dibilang sudah ada antisipasi risiko dan sejenisnya, itu tidak mengubah fakta bahwa semua keuntungan dan valuasi yang diceritakan belum terjadi!

Pokok gugatan saya bukan soal uang semata.

Ayo, kita buktikan. Hari ini, siapa saja yang punya perusahaan digital, datang kantor Telkom. Bukan buat demo dan orasi. Kita minta pinjaman Rp6 triliun tanpa bunga tenor 2 tahun (sampai 2023)—sama seperti yang Gojek lakukan.

Kita juga paparkan proyeksi bisnis kita bahwa kita akan IPO dalam 2 tahun, fokus pada digital telco, dan sebagainya. Kita bisa terbitkan Obligasi Konversi dan suruh Telkom membeli.

Pages: 1 2 3 4 5 6


Continue Reading

EMITEN NEWS

Wijaya Karya Bukukan Laba Bersih Rp 322,34 Miliar

Published

on

PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. membukukan laba bersih Rp 322,34 miliar pada tahun 2020./Dok. mediaemiten.com.

MEDIA EMITEN – PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. atau WIKA membukukan laba bersih Rp 322,34 miliar pada tahun 2020 yang didukung oleh
penjualan sebesar Rp 16,54 triliun sesuai laporan keuangan hingga
31 Desember 2020.

Catatan tersebut mencerminkan keberhasilan emiten kontruksi pelat merah dalam merealisasikan laba bersih 54,81% lebih tinggi dari
review target Perseroan akibat penyebaran pandemic Covid-19.

Baca Juga: WIKA Beton Ekspor Tiang Pancang ke Taiwan

Seperti dikutip mediaemiten.com dari laman wika.co.id, kontribusi terbesar penjualan didapat dari sektor infrastruktur dan gedung.

Kemudian diikuti secara berturut-turut oleh sektor industry, energi & industrial plant serta properti.

Meskipun berada di tengah pandemi Covid-19, kondisi keuangan
Perseroan terbukti tetap sehat yang tercermin lewat arus kas positif
dari aktivitas operasinya sebesar Rp 141,28 miliar.

Direktur Utama Wijaya Karya, Agung Budi Waskito menyebutkan kinerja Perseroan yang melampaui ekspektasi ini merupakan buah dari
kemampuan adaptif dan budaya inovatif yang telah lama tertanam
sekaligus berbagai langkah untuk menciptakan efisiensi.

“Kami ingin memastikan bahwa kondisi WIKA tetap sehat dimana
langkah yang diambil adalah melakukan proses bisnis yang
adaptif dan tangguh bertahan di tengah pandemi,” ucap Agung.

Sebagai kontraktor, WIKA membangun komunikasi aktif dan berusaha
untuk menselaraskan kepentingannya dengan kepentingan pemilik
proyek.

Dengan demikian, schedule maupun progress proyek tetap
terjaga dan meminimalisasi terjadinya cost overrun.

Menurut Agung, berbagai langkah efisiensi juga ditempuh dengan melakukan penghematan biaya usaha dan operasional.

Langkah ini diambil salah satunya untuk menjaga agar tidak terjadi pemutusan hubungan kerja terhadap karyawan.

“Kami percaya SDM jadi modal utama untuk menggerakan bisnis
WIKA sehingga kelak siap lepas landas ketika kondisi semakin
membaik,” ujar Agung.

WIKA pada tahun 2021 menargetkan untuk memperoleh kontrak
baru sebesar Rp 40,12 Triliun dengan target perolehan kontrak di
tangan (order book) sebesar Rp115,02 triliun.

Simak Juga: Bukit Asam Likuidasi Cucu Usaha di Singapura untuk Efisiensi

Agung menambahkan proyek-proyek tersebut menjadi modal produksi hingga beberapatahun mendatang, sehingga dengan kapasitas yang ada sekarang, Wijaya Karya akan terus tumbuh.

“Kami yakin dengan menjalankan protokol pencegahan Covid-19 dan perilaku hidup sehat, target yang telah ditetapkan bisa tercapai dan melanjutkan torehan berbagai prestasi,” tutur Agung. (wan)


Continue Reading

EMITEN NEWS

Jasa Marga Bukukan Laba Bersih Rp 501,05 Miliar di 2020

Published

on

Jasa Marga mencatatkan laba bersih sebesar Rp 501,05 miliar sesuai laporan keuangan audited Perseroan tahun 2020./Dok. mediaemiten.com.

MEDIA EMITEN –  PT Jasa Marga (Persero) Tbk tetap konsisten menjaga kinerja usaha pada tahun 2020 di tengah pandemi Covid-19 yang turut berdamp​​ak terhadap bisnis perseroan dan juga peningkatan beban bunga seiring dengan pengoperasian jalan tol baru.

Pencapaian kinerja positif emiten pengelola jalan tol pelat merah ini dapat dilihat dari kemampuan untuk tetap mencatatkan laba bersih sebesar Rp 501,05 miliar sesuai laporan keuangan audited Perseroan tahun 2020.

Baca Juga: Dirut Pertamina Temui Pasien Terdampak Insiden Tangki Balongan

Seperti dikutip mediaemiten.com dari laman jasamarga.com, Perseroan juga tetap mampu mempertahankan margin EBITDA (pendapatan perusahaan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) tetap stabil sebesar 62,42%.

Hal ini dengan melakukan berbagai efisiensi untuk dapat mengimbangi penurunan volume lalu lintas dan pendapatan tol sebagai imbas dari diterapkannya kebijakan Work From Home (WFH) dan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di berbagai daerah pada kuartal II dan III tahun 2020 yang menyebabkan terjadinya penurunan pendapatan tol Perseroan menjadi sebesar Rp 8,76 triliun.

“EBITDA Jasa Marga pada tahun 2020 ini tercatat sebesar Rp 5,98 triliun,” kata Corporate Secretary Jasa Marga, M. Agus Setiawan dalam keterangan tertulis di Jakarta.

Selain itu, seiring dengan beroperasinya beberapa ruas tol baru di tahun 2020, total aset Perseroan tercatat sebesar Rp 104,08 triliun, tumbuh sebesar 4,4% jika dibandingkan 2019.

Aksi Korporasi Jasa Marga untuk Pendanaan

Dari sisi pendanaan untuk mendukung likuiditas, Perseroan menerbitkan Obligasi Berkelanjutan II Jasa Marga Tahap I pada tanggal 8 September 2020 senilai Rp 2 triliun.

Permintaan yang masuk untuk Obligasi Berkelanjutan II tersebut mencapai Rp 2,7 triliun melebihi nilai yang ditawarkan.

Dana hasil penerbitan obligasi tersebut antara laian untuk modal kerja, pemeliharaan jalan tol, peningkatan fasilitas dan sarana penunjang jalan tol lainnya.

Menurut Agus, untuk menambah diversifikasi produk pendanaan, Perseroan menerbitkan Surat Berharga Komersial atau Commercial Paper dengan nama instrumen SBK I PT Jasa Marga (Persero) Tbk 2020 (“SBK Jasa Marga”) untuk pertama kalinya dengan nilai Rp 566 miliar yang terdaftar di Bank Indonesia (BI).

Dengan berhasil diterbitkannya SBK Jasa Marga, Perseroan berhasil menambah portofolio pendanaan serta basis investor baru yang akan berdampak semakin kompetitifnya cost of debt Perseroan dalam mendukung pertumbuhan ke depan.

Simak Pula: Kartu Non Chip BTN Mulai 7 Juni 2021 Sudah Tidak Tidak Bisa Dipakai Lagi

Penambahan Jalan Tol dan Konsesi Jasa Marga

Di akhir September 2020, Jalan Tol Manado-Bitung Ruas Manado-Danowudu yang dikelola oleh Perseroan diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

Dengan dioperasikannya Jalan Tol Manado-Bitung Ruas Danowudu sepanjang 26,35 Km dan Jalan Tol Pandaan-Malang seksi V Pakis-Malang sepanjang 3,11 km pada April 2020, Jasa Marga memiliki total 1.191 Km jalan tol operasi yang tersebar di seluruh Indonesia pada akhir 2020.

Tidak hanya konsisten untuk menyelesaikan proyek-proyek jalan tol yang dikelolanya, Perseroan juga berkomitmen untuk terus menambah konsesi jalan tol yang dimilikinya.

Pada November 2020, Perseroan selaku pemegang saham mayoritas sebesar 60% membentuk entitas perusahaan baru bernama PT Jasamarga Jogja Bawen (JJB), yang akan mengelola Jalan Tol Yogyakarta-Bawen.

Jalan tol sepanjang 75,82 Km ini memiliki nilai investasi sebesar Rp 14,26 triliun dengan masa konsesi 40 tahun.

Baca Juga: 848 Warga Srengseng Sawah, Jakarta Selatan Terima Bantuan Sosial Tunai

Jalan Tol Yogyakarta-Bawen akan melintasi dua provinsi sekaligus, yaitu Provinsi Jawa Tengah (67,05 Km) dan Daerah Istimewa Yogyakarta (8,77 Km).

Dengan penambahan konsesi Jalan Tol Yogyakarta-Bawen, maka hingga akhir tahun 2020, konsesi jalan tol Jasa Marga di seluruh Indonesia mencapai 1.603 Km. (ENI)


Continue Reading

Trending