Connect with us

FINANSIAL

Indonesia Bentuk Bank Syariah Raksasa, akan Masuk 10 Bank Terbesar

Published

on

Jumpa pers peluncuran Rencana Induk Ekonomi dan Keuangan Syariah di Jakarta, Selasa (14/5/2019).

Mediaemiten.com, Jakarta – Pemerintah melalui Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) akan mendorong penguatan modal perbankan syariah, dengan menargetkan satu bank syariah akan berada dalam jajaran 10 bank dengan aset terbesar di Indonesia.

“Kita sedang membangun pusat pendanaan berbasis halal (pooling national halal fund), penguatan bank-bank syariah dan dalam waktu dekat diharapkan ada satu bank yang bisa masuk 10 besar buku,” ujar Direktur Eksekutif KNKS Ventje Rahardjo Soedigno dalam jumpa pers peluncuran Rencana Induk Ekonomi dan Keuangan Syariah di Jakarta, Selasa (14/5/2019).

Adapun saat ini, 10 bank beraset terbesar di Indonesia masih dikuasai jajaran bank konvensional, dengan yang tertinggi adalah PT Bank Rakyat Indonesia Persero Tbk (BRI) sebesar Rp1.279 triliun.

Namun Ventje enggan merinci terkait skema pembentukkan bank syariah dengan aset terbesar itu.

Dalam beberapa wacana sebelumnya, terdapat usulan untuk konsolidasi anak usaha syariah milik perbanan BUMN. Namun hingga kini, belum terdapat perkembangan berarti untuk konsolidasi tersebut.

Sekretaris KNKS Bambang Brodjonegoro mengatakan dalam jangka pendek, KNKS melalui Rencana Induk Ekonomi Syariah ingin mendorong bank-bank syariah yang saat ini sudah beroperasi untuk memperbaiki kinerjanya terlebih dahulu.

Bank-bank syariah, kata Bambang, harus meningkatkan pangsa pasarnya agar memiliki industri yang berkelanjutan.

Selama ini, perbankan syariah, ujar Bambang, lebih banyak memainkan peran sebagai “cadangan” lembaga pembiayaan jika pembiayaan dari konvensional tidak cukup.

“Segmen bank syariah harus jelas, bukan dia keliling atau dinomorduakan setelah konvensional,” ujar dia.

Aset perbankan syariah di Indonesia hingga akhir 2018, masih berkutat di 5,91 persen dari total aset perbankan di Indonesia. Total aset bank syariah hingga akhir 2018 sebesar Rp477,33 triliun dari total aset perbankan secara nasional yang mencapai Rp8.068,35 triliun. (iap)


Media Emiten menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : mediaemiten@gmail.com, dan redaksi@mediaemiten.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

FINANSIAL

Yuan China Melemah ke 6,8994 Terhadap Dolar AS

Published

on

Yuan melemah dua basis poin menjadi 6,8994 terhadap dolar AS.

Mediaemiten.com, Beijing – Nilai tukar (kurs) tengah mata uang China, renminbi atau yuan, melemah dua basis poin menjadi 6,8994 terhadap dolar AS pada perdagangan di hari Kamis (23/5/2019), menurut Sistem Perdagangan Valuta Asing China.

Di pasar spot valuta asing China, yuan dibiarkan naik atau turun dua persen dari tingkat kurs tengah setiap hari perdagangan.

Tingkat kurs yuan terhadap dolar AS didasarkan pada rata-rata tertimbang harga yang ditawarkan oleh para pelaku pasar sebelum pembukaan pasar antar bank setiap hari kerja. (ris)


Media Emiten menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : mediaemiten@gmail.com, dan redaksi@mediaemiten.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

FINANSIAL

Dolar AS Turun di Tengah Risalah The Fed

Published

on

Kurs dolar AS mencapai 110,28 yen Jepang, lebih rendah dari 110,62 yen Jepang pada sesi sebelumnya.

Mediaemiten.com, New York – Dolar AS turun pada penutupan perdagangan Kamis pagi (23/5/2019) karena investor mencerna risalah yang baru dirilis oleh Federal Reserve (Fed) .

Bank sentral AS pada Rabu merilis risalah pertemuan kebijakan moneter terbarunya, anggota mengatakan “mengamati bahwa pendekatan sabar untuk menentukan kisaran target tingkat suku bunga Fed (federal funds rate) ke depan nampaknya akan tetap sesuai untuk beberapa waktu.”

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,02 persen pada 98,0403 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan di New York, euro naik menjadi 1,1159 dolar dari 1,1157 dolar di sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2668 dolar dari 1,2705 dolar AS di sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi 0,6884 dolar dari 0,6881 dolar.

Kurs dolar AS mencapai 110,28 yen Jepang, lebih rendah dari 110,62 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 1,0086 franc Swiss dari 1,0113 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3427 dolar Kanada dari 1,3404 dolar Kanada. (ris)


Media Emiten menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : mediaemiten@gmail.com, dan redaksi@mediaemiten.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

FINANSIAL

Kemungkinan Rupiah Lanjut Melemah, Ini Alasannya

Published

on

Rupiah menguat 17 poin atau 0,12 persen menjadi Rp14.508 per dolar AS.

Mediaemiten.com, Jakarta – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis ini diprediksi masih lanjut melemah pasca-aksi massa yang terjadi saat unjuk rasa memprotes hasil rekapitulasi nasional Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Ekonom Samuel Aset Manajemen Lana Soelistianingsih di Jakarta, Kamis (23/5/2019), mengatakan rupiah masih akan terbawa sentimen kerusuhan di beberapa tempat di Jakarta.

“Kemungkinan rupiah berlanjut melemah dengan kondisi saat ini, ditambah adanya faktor musiman meningkatnya permintaan dolar AS,” ujar Lana.

Dari eksternal, Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) merevisi turun proyeksi pertumbuhan ekonomi global 2019 dari sebelumnya 3,3 persen menjadi 3,2 persen dengan pertimbangan perang dagang antara Amerika Serikat dan China yang kembali memanas.

Sebelumnya Dana Moneter Internasional (IMF) pada April lalu juga memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi globalnya sebesar 3,3 persen dari proyeksi Januari 3,5 persen. Sedangkan Bank Dunia pada awal tahun memproyeksi ekonomi global tumbuh 2,9 persen di 2019.

Kendati demikian semua lembaga internasional tersebut masih optimis dengan ekonomi pada tahun 2020 yang diperkirakan membaik dibandingkan tahun 2019, padahal pada tahun 2020 ada potensi ekonomi Amerika Serikat melambat.

OECD berharap Amerika Serikat dan China bisa segera menyelesaikan konflik dagang, yang bisa membantu perbaikan ekonomi dunia ke depan.

“Kemungkinan rupiah melemah menuju kisaran antara Rp14.350 hingga Rp14.550 per dolar AS, meski tetap dalam penjagaan Bank Indonesia,” kata Lana.

Rupiah sendiri Kamis pagi menguat 17 poin atau 0,12 persen menjadi Rp14.508 per dolar AS, dibandingkan hari sebelumnya Rp14.525 per dolar AS. (cit)


Media Emiten menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : mediaemiten@gmail.com, dan redaksi@mediaemiten.com, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending